Wednesday, 30 March 2011

Penternakan Ikan Air Masin

Ikan Gelama
Ikan Tongkol
Ikan Tenggiri
Ikan Selar Kuning
Ikan Pari
Ikan Parang
Ikan Merah
Ikan Cencaru
Ikan Kerapu
Ikan Kerisi
Ikan Kembung
Umpan Ikan Air Masin

Kebanyakan umpan yang digunakan disini lebih kepada penggunaan umpan segar dan hidup. Kebiasaan sebelum melakukan aktiviti memancing, usaha mencari umpan hidup akan dilakukan dengan kebanyakannya menggunakan Apollo (tali pancing yang diikat dengan mata kail yang banyak). Ikan Umpan yang sering di gunakan akan menggunakan kaedah pancing dasar, dibiar hanyut dan tidak kurang menggunakan pelampung seperti belon.

1.   Umpan Ikan Segar seperti Ikan Kembung, Selar, Tamban, Tongkol dan lain-lain
2.   Gewang (Rapala)
3.   Sotong Hidup
 
Umpan Air Masin (Muara Laut). (Ikan Utama: Siakap, Jenahak, Kaci, Tebal Pipi, Sembilang, Tetanda dan lain-lain)

Aktiviti disini turut melibatkan pasang surut air serta tahap kemasinan air laut memainkan peranan bagi pemancing yang peka tentang keadaan dan masa yang sesuai untuk turun memancing. Umpannya pula ada yang boleh dibeli dan tidak kurang mencari sendiri terutama apabila air surut dengan menggunakan jala dan sebagainya.

1.   Udang Hidup
2.   Perumpun (Umpun-umpun)
3.   Tamban
4.   Wat Wat Bakau
5.   Hirisan Ikan
6.   Gewang (rapala)
 
Umpan Sungai/Lombong/Anak Sungai & Tali Air.  (Ikan Utama: Haruan, Patin, Talapia, Rohu, Lampam, Toman, Bujuk dan lain-lain)Kebiasaan aktiviti disini tidak memerlukan persiapan yang boleh dianggap ‘berat’, atau lebih tepat lagi ia dilakukan dalam jangka masa yang singkat seperti waktu memancing dan kawasan memancing yang berhampiran. Umpannya pula banyak terdapat dikedai-kedai dengan harga yang murah berbanding umpan air masin. 

1.   Anak Katak
2.   Cacing
3.   Anak Udang
4.   Pisang
5.   Tepung & Dedak (Hong) Roti
6.   Cengkerik
7.   Anak Ikan
8.   Hati Ayam
9.   Telur Kerengga
Penyakit Ikan Air Masin
1. Penyakit pada kulit
Kulit ikan menunjukkan warna pucat dan berlendir. Tanda ini terlihat jelas pada ikan yang berwarna gelap. Penyakit yang disebabkan oleh jamur menimbulkan bercak-bercak warna kelabu, putih atau kehitam-hitaman pada kulit ikan. Ikan yang menderita penyakit kulit kadang-kadang menggosok-gosokkan badannya pada suatu benda di dalam air.

2. Penyakit pada insang
Ikan terlihat sulit bernafas. Tutup insang mengembang dan lembaran-lembaran insang pucat. Pada lembaran-lembaran insang terlihat bintik merah yang disebabkan oleh pendarahan kecil (peradangan). Jika terdapat bintik-bintik putih pada insang, hal ini disebabkan oleh parasit kecil yang menempel pada tempat tersebut.

3. Penyakit pada organ (alat-alat dalam)
Perut ikan membengkak dengan sisik-sisik ikan berdiri (penyakit dropsy), dapat juga sebaliknya, perut menjadi sangat kurus. Kotoran ikan berdarah, menandakan adanya radang usus. Penyakit pada gelembung renang, menyebabkan ikan berenang terjungkir balik kerana terganggunya keseimbangan badan.

PENYEBAB PENYAKIT
1) Non Parasit
a. Faktor-faktor kimia dan fisika, antara lain:
Perubahan salinitas air secara mendadak;
pH yang terlalu rendah (air asam), dan pH yang terlalu tinggi (air basa/alkalis);
Kekurangan oksigen dalam air;
Zat beracun, pestisida (insektisida, herbisida dan sebagainya);
Perubahan suhu air yang mendadak;
Kerusakan mekanis (luka-luka);
Perairan terkena polusi.


b. Makanan yang tidak baik :
• Kekurangan vitamin dan komposisi gizi yang buruk;
• Bahan makanan yang busuk dan mengandung kuman-kuman.

c. Bentuk fisik dan kelainan-kelainan tubuh yang disebabkan oleh keturunan.

d. Stres
Stres yang terjadi pada ikan berkaitan dengan timbulnya penyakit pada ikan tersebut. Stres merupakan suatu rangsangan yang menaikkan batas keseimbangan psikologi dalam diri ikan terhadap lingkungannya. Biasanya stres pada ikan diakibatkan perubahan lingkungan akibat beberapa hal atau perlakuan misalnya akibat pengangkutan/transportasi ikan-ikan yang dimasukkan ke dalam jaring apung di laut dari tempat pengangkutan biasanya akan mengalami shock, berhenti makan dan mengalami pelemahan daya tahan terhadap penyakit.

e. Kepadatan Ikan
Kepadatan ikan yang melebihi daya dukung perairan (carrying capacity) akan menimbulkan persaingan antara ikan tinggi, oksigen terlarut menjadi rendah dan sisa metabolisme seperti ammonia akan meningkat sehingga dapat menimbulkan stres dan merupakan penyebab timbulnya serangan penyakit.

2) Parasit (Pathogen)

a. Pengertian :
Parasit atau panthogen adalah organisme dalam bentuk haiwan atau tumbuh-tumbuhan atas pengorbanan dari induknya (haiwan atau tumbuh-tumbuhan lain). Parasit dapat berkembang dan menyebabkan infeksi yang dapat menularkan penyakit itu sendiri.

b. Penyebab penyakit :
• Crustacea/udang renik
• Protozoa
• Jamur
• Bakteri
• Virus

No comments:

Post a Comment